Frugal Living: Sarapan Nasi Uduk 5 Ribu

Nasi Uduk 5rb + bakwan
Nasi Uduk 5rb + bakwan


Dah beberapa hari/minggu ini banyak yang bahas Frugal Living, ga di WAG, ga di timeline medsos.

Saya cuma mengamati, ga banyak komen, dalam hati membatin, kog kayak yang biasa saya jalanin, ntar gw dihujat juga πŸ˜…. Beberapa orangtua dulu pun menerapkan ini. Malah gaya makan sederhana banyak saya pelajari dari beberapa saudara, orangtua temen 🀭.

Mungkin yang udah kenal dan pernah baca, sesekali saya pernah share belanja 2 mingguan ke pasar sekitar 150ribu. Jaman BBM belum naik malah cuma 100ribu. Itu udah sama ikan, sayur, beberapa jenis seafood/daging, ayam filet, dan bumbu-bumbu. 

Kog bisa? Ya bisa, kan belanjanya ke pasar πŸ˜‚, kalau ke supermarket ya ora nyandhak πŸ˜…. Di pasar (becek) bisa nemu bahan sop-sopan 3ribu/bungkus, beli 2 bungkus berikut bahan sayur asem malah cuma 5ribu. Bahan sop-sopan bisa diolah menjadi sayur sop, capcay, bakwan, dsb.

Cukup? 

Ya cukup, 1 bungkus bisa buat sepanci (2-3liter) sop. Untuk ukuran porsi 5-10 orang cukup, kalau buat 2-3 orang ya malah turah-turah πŸ˜‚. Kalau mau sopnya rame ada proteinnya, tinggal tambah bakso atau ayam filet, sosis, jamur, dsb. Tergantung selera.

Ada yang bilang, "mbaaa, kalau bisa belanja cuma segitu, pasti aku kaya" πŸ˜…

Tapi hidup ini kan harus seimbang yaa. Di satu sisi memang bisa menerapkan belanja sesederhana itu, pun hampir ga pernah beli tas, pakai tas "sponsor" 🀭. Ga pernah beli baju, karena yang lama aja jarang dipakai, orang juga ga merhatiin, ga inget juga apa aja yang aku pakai 🀣. Pokok menerapkan prinsip mix n match. Duitnya dialihkan untuk kebutuhan lain, anak sekolah, kuliah, buku, seragam, etc.

Kami ga menganut prinsip yang ngirit banget sampai harus menyiksa hidup. Suami type yang easy going, jadi sesekali menikmati apa yang ada. 

Kalau lagi pengen sarapan nasi uduk, ya udah aja jalan beli yang 5ribuan gini. Modal 20-25ribu udah bisa buat porsi 4-6 orang, ga capek masak 🀭

Padahal kalau mau ngirit, masak nasi uduk sendiri beserta printilannya malah lebih murah. Buat 10 orang, paling habis 15-20ribu *emak-emak perhitungan 🀣

Suami kadang lebih suka aku nemenin dia duduk-duduk ngopi, ngobrol, atau jalan, daripada nguplek berjam-jam di dapur (aku kalau masak lama, ga iso sat set🀭), bikin nasi uduk & printilannya πŸ˜‚

Kadang diajak nyari sayur asem mateng, cuma 5ribu per porsi dapet semangkuk besar udah bisa buat makan rame-rame. Atau kalau malem lagi bosen dan duitnya ada, beli perkedel bandeng sepotong 2ribu. 

Kalau ada rejeki lebih dan mau agak mewah dikit, jalan ke Supri cari ikan Patin segar, beli seekor ukuran 400gr cuma 17ribuan, minta dibakarin (gratis). Atau beli ikan Nila merah, dengan berat yang kurang lebih sama cuma 20-25ribu, minta digoreng/bakar, udah deh bisa jadi pesta kecil-kecilan. Ya ini cuma sesekali, biasanya kalau ada yang ulang tahun 🀣.

Intinya, kami bisa menekan budget (karena dana ngepres🀭), tapi ya tetap ga melupakan kebutuhan rekreasi. Hidup udah capek, jangan jadi tambah capek. Nikmati dan syukuri selalu apa yang udah Allah kasih 😊.

FYI, nasi uduk ini rame pas sabtu/minggu, antri. Senin libur. Yang punya nasi uduk ini masih bisa jalan-jalan ke Jawa Timur, Jawa Tengah, Singapore, artinya jualan harga segitu masih bisa untung kan?

Antri Sarapan Nasi Uduk
Yang antri nasi uduk 5 ribu


Komentar

  1. Aku seneng kalau mbak Maya share soal budget memasak atau buat makan gitulah. Bisa hemat tapi tetep hepi gitu loh. Hihi. Jangan lupakan rekreasi ya, Mbak.. setuju banget :)

    BalasHapus
  2. aku kalo weekend juga biasanya lebih milih beli makan di luar, biar aku bisa istirahat juga plus jalan sm anak dan suami. hari ini masih ada nasi harga 5k ya mak, fokus di kalimat terakhir masih bisa jalan2 ke singapura hehehe

    BalasHapus
  3. Kira-kira saya sama dengan Mbak Maya .. malah anak2 saya tidak suka ayam dan daging .. saya dan suami juga gak makan ayam dan daging :D Frugal living yang selama ini kami jalani ya gaya hidup hemat ... saya juga tidak suka makanan sampai bersisa apalagi banyak .... bisa sedih saya :D

    BalasHapus
  4. Wah aku seneng sekali kalau pembahasan soal frugal living, walaupun hemat tapi seimbang dengan happy - happy nya yaa, tahun 2023 masih ada yang jual nasi uduk seharga 5k sampai penjualnya bisa jalan ke luar negeri hihihi.

    BalasHapus
  5. yashhh memang kita kudu terapkan prinsip frugal living secara bijak ya mbaaa

    aku jd pengin ikan patin bakar Superindo nih mbaaaa

    BalasHapus
  6. Duh, enak banget sarapan nasi uduk
    Di surabaya jarang yang jualan nasi uduk pagi pagi

    BalasHapus
  7. Setiap keluarga yg pastinya punya kebutuhan sendiri2 kadang. Aku juga klo ada yg ngeshare 150rb bisa buat seminggu iyap yg dilahat..cuma lauk dn sayuran, yg lain2nya gak..

    Samaan mba d Depok ada juga nasi kuning 5rb kumplit

    BalasHapus
  8. Biasanya aku masak setiap hari, selalu bikin menu mingguan. Selain memang lebih hemat ya karena sudah ada menunya, ini juga bikin kita disiplin belanja sih. Weekend waktunya makan diluar bersama keluarga.

    BalasHapus
  9. Setuju banget sii untuk menjalani Frugal Living.
    Karena kita gak selamanya ada, kadang juga pernah ada masa-masa kudu berhemat. Jadi biar ga kaget-kaget amat, hidup sederhana dan mensyukuri setiap apa yang dimiliki, semoga semuanya beberkah.

    Kalau untuk urusan masak, aku terbiasa masak yang ada.
    Heheh, jadi kadang memang belanja berdasarkan titipan anak dan suami lagi pengen dan mood makan apa.

    BalasHapus
  10. Iyaa, Alhamdulillah hidup sederhana sudah diterapkan, memang pergi ke pasar lebih murah ya mbak, aku ke tukang sayur dekat rumah lumayan sih harganya miring memang masak sendiri lebih hemat, lebih bersih dan terjamin ya bahannya

    BalasHapus
  11. Besaran budget belanja menyesuaikan dengan kebutuhan sih mba.. aku juga makin sering ke pasar (becek) makin paham penjual mana yang harganya lebih murah. hehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah berkunjung, jangan lupa tinggalkan komentar atau pertanyaan ya, biar lebih ikrib 🀭

Postingan Populer